Sunday, 27 November 2016

KETIKA JODOH TAK KUNJUNG BERLABUH

<

Bismillaahirrahmaanirrahiim.

Duhai Insan yang ku rindu...ku titipkan rindu ini padaNYA
Jika kau adalah jodohku, semoga Allah menyatukan kita dalam ikatan suci.
Duhai Engkau yang pernah kecewa olehku, maafkan & ikhlaskan  keterbatasanku
Agar kita sama-sama bisa melangkah dalam kebahagiaan walau 
tidak dalam kebersamaan

Sobat, kita pernah jatuh cinta? atau merasa kagum luar biasa pada seseorang? 
atau memiliki asa yang sempat terlabuhkan?
kita juga pasti pernah membuat orang lain terluka kan?
saat kita tidak mampu memiliki rasa 
yang sama dengan apa yang di rasakan seseorang pada diri kita?

Ah..biarlah itu jadi rahasia dalam hati kita.

Namun kini, mari kita bicara. Untuk yang pernah merasakan cinta.  
Hati yang pernah merasakan sakitnya, hati yang kembali sadar
bahwa cinta tak seharusnya ada sebelum hadiah ALLAH itu datang.
Hadiah yang sarat dengan kejutan dan perhiasan kebahagiaan. Berupa suami,
 atau isteri atau pasangan sejati kita, hingga hanya maut yang memisahkan.

Ketika kita masih sendiri, sementara di sepanjang perjalanan waktu ada 
saja pasangan yang memamerkan kemesraannya. Entah dalam bentuk 
 kehalalan  atau ketidahlalalan hubungan. saat teman-teman kita 
sedang bercanda dengan buah hatinya.
Mungkin kadang rasanya berat. sehingga hati sering berkata
 " kenapa kok cuma aku yang belum punya pasangan?
 "Ya Allah aku ingin menikah, kapan aku jadi seorang ibu seperti mereka?"
 belum lagi cibiran dan kata-kata yang memojokkan diri kita 
saat kita belum juga menikah, padahal usia sudah lebih dari pantas.

Kadang saat kita telah kagum pada seseorang, saat kita ingin melabuhkan 
asa untuk dapat bersama sepanjang hayat, ternyata ia berpaling meninggalkan 
derit kekecewaan di kosongnya hati kita. hingga keyakinan yang telah maksimal
tiba-tiba hanyut menyentak ke titik ketidakberdayaan.

Terus kita harus bagaimana? apakah jika rasa hinggap di hati kita, apa ia harus 
di pertahankan? atau cukup di kenang dengan menyisahkan sesak di dada? entahlah 
mana jawaban yang terbaik, setiap pilihan pasti punya ruang konsekuensinya.

Ketika sejuta pertanyaan menggantung di langit pikiran kita, tanpa menemukan
 jawaban. saat bahu begitu lelahnya menahan beban rasa yang tak berkesudahan, 
kenapa tidak kita kembalikan semua pada sang maha cinta???
dan melihat kekurangan diri kita sendiri, mungkin tertundanya jodoh kita
 karena cara kita menjemput jodoh
yang masih salah.dan karena kita belum sepenuhnya menyerahkan 
pada ALLAH sang supervisor kehidupan kita.

Sobat, tulisan ini hadir untuk mengingatkan diriku pribadi. Ada sebuah kenyataan 
yang harus diingat  sampai hadiah itu datang.
 Bahwa "masa sendiri ini akan berakhir.....".  Masa kita terluka karena sesaknya
 hidup sendiri, masa kita terhempas karena tidak ada yang menyediakan sandaran,

“Ada tiga golongan manusia yang berhak Allah tolong mereka, yaitu seorang 
mujahid fi sabilillah, seorang hamba yang menebus dirinya supaya merdeka 
dan seorang yang menikah kerana  ingin memelihara kehormatannya”.
(HR. Ahmad 2: 251, Nasaiy, Tirmidzi, Ibnu Majah hadits no. 2518, 
dan Hakim 2: 160)

Mari sama-sama kita meraba hati, ucapkan pada hati kita dengan lembut dan tulus,
“Bersabarlah.. Sebentar lagi ia akan datang..”
 aku dan ia telah menyatu dalam buhul yang telah ALLAH ikatkan sejak dulu.aku dan ia
 telah menyatu lewat penantian dalam kesendirian. Lewat penantian dalam kesabaran.
 insya ALLAH akan berakhir. Jika tidak hari ini,mungkin besok, 
 bulan depan atau tahun depan. atau jika tidak, mungkin kelak, di Firdaus.
 ALLAH akan penuhi janji yang sempat mengabur di penglihatan kita.Insya ALLAH.. 


Ketika rahasia itu masih hanya milikNYA
DIA menawarkan pilihan
Bersabar atau memaksa menguaknya
Bersabar dalam keyakinan bahwa semua indah pada masanya
atau memaksa menguak dengan kecewa pada akhirnya...
Ikhlas dan sabar....jauh lebih bijaksana & mendamaikan.

Sobat.. Rahasia ALLAH selalu menawarkan pilihan. Dan di balik setiap pilihan, 
selalu ada ruang bagi konsekuensi. Maka semoga kita pandai memilih pilihan terbaik 
untuk segala  jenis keletihan menanti jodoh; sabar dan selalu memperbaiki diri sendiri.
"Wanita yang baik untuk laki-laki yang baik, begitu juga sebaliknya" itulah janji ALLAH
Allahumma Aamiin...











































No comments:

Post a Comment